Chan Yan

………… just a simple indonesian personal interest weblog

Di mana pun dan Sampai Kapan pun

Posted by chanyan pada 2010/04/25

oleh : Chan Yan

Kemaren saya diundang seorang teman lama, katakanlah namanya jack. Tadinya sih saya diminta untuk bantu-bantu benahi perusahaannya. Mungkin dia mulai mikir untuk hidup tenang, jadi mulai beres-beres dari sekarang, termasuk sunset policy. Kesannya… saya ini profesional buanget yaa, sampe diundang segala hehehe… dan memang dia bayar saya cukup buanyak sih tanpa diminta. Padahal kerjanya, kalo mo tau hehehe… saya cuman nemanin dia ngobrol ngalor-ngidul hahahehe diselingi ngemil ini itu sambil maen internet, huahaha… bener-bener edan bos yang satu itu.
 
Gimana gak edan? Orang-orang normal seperti teman-teman saya yang udah penat mati-matian mencari duit dari pagi hingga pagi lagi, biasanya butuh pelarian ke bar atau nightclub yang bertebaran di mana-mana, buat hilangin stress. Makanya gak heran kalo tempat hiburan gak pernah sepi. Biar kata orang sedang kelimbungan karena resesi global, biar kata ada undang-undang pornografi, usaha esek-esek mah jalan teruuus, gak kenal istilah krisis. Malahan katanya, kalo orang-orang semakin stress, justru semakin bagus, tempat hiburan bakalan semakin rame.
 
Tapi anehnya, koq bos ini ngundang orang kayak saya gene yaa buat ngobrol? Kalo dia ngundang lady escort yang profesional menghibur dan menyenangkan kliennya, apalagi kalo ngobrolnya selain pake bahasa verbal, barangkali bisa juga pake bahasa tubuh, mungkin bisa dimengerti. Lhaaa.. kalo ngobrolnya ama saya, apa yang mo diraba? tulang nonjol sana sini, kulit bersisik, orang yang ngajak salaman aja, mungkin perlu pake sarung tangan dulu, takut tertusuk duri kaleee hehehe… ngomongnya juga gak berbunga-bunga, malah pedas agak nyelekit.
 
Sewaktu ngajarin dia cara find teman sekolah di fb, ada satu nama, sebut aja Rudi, tanpa foto, yang sempat membuat dia termenung sebentar, sayangnya gak bisa diliat profile nya, tapi dia keberatan sewaktu saya mau add friend request. “Gak usahlah,” katanya. Lho? Saya bingung dong, kenapa begini kenapa begitu?
 
Dia kemudian bercerita. Mereka emang selalu saingan waktu di SMA dulu. Walaupun sama-sama gak pernah juara kelas, tapi sama-sama gak mo kerjasama waktu ngerjain pe-er, apalagi waktu ulangan. Kebetulan si Jack ini termasuk yang agak lemot kalo soal pelajaran sekolah. Kalo Rudi udah selesai, kertasnya sengaja ditutup-tutupin biar gak bisa dicontek ama Jack.  Tentu aja nilai raport Jack gak pernah menang dari Rudi. Namun kelebihannya, tampang Jack lebih okay dikit dan lebih kalem, jadi banyak teman cewek yang demen. Justru disini letak kekurangan Rudi.
 
Mungkin karena dendam berkesimbungan kayak gerbong kreta, suatu hari Rudi marah besar: “Gua gak mo punya teman kayak elo lagi. Di mana pun dan sampai kapan pun.” Nah lo, masih kecil aja udah bersumpah palapa, gimana kalo udah bangkotan yah? Mungkin Rudi merasa gak ada gunanya lagi berteman dengan orang yang lebih bodoh dan lebih rendah kayak Jack.
 
Teman saya ini, Jack, selepas SMA, gak mo kuliah dibayarin ortu, maka dia kerja di tempat papanya, maksudnya ngumpulin duit hasil keringat sendiri dulu, tahun depan baru kuliah. Tapi kemudian keasyikan, jadi keterusan gak pernah kuliah. Sedangkan Rudi kuliah dan hidup normal. Maksudnya kerja kantoran.
 
Si Jack kemudian gayanya seperti Rich Dad nya Robert T. Kiyosaki, punya banyak harta tapi low profile. Beda buanget dibanding saya yang ‘tong kosong nyaring bunyinya’. Meskipun punya buanyak truk dan tronton, tapi dia naiknya pickup bak terbuka, kadang pake celana pendek. Kalo kerja malah gak pernah pake sepatu. Pake sepatu cuman waktu kondangan doang. Itupun mungkin karena ada anak istrinya, kalo gak… hehehe… gak tau deh.
 
Suatu hari ada teman lain yang nyampaiin ke dia, pernah ketemu ama Rudi, kerjanya udah mapan, pakaiannya necis, sepertinya di bank atau di mana gitu, masak Rudi nanyanya begini: “Sekarang Jack naik mobil apa?”
 
Sebenarnya Jack udah lupa dengan ribut-ribut semasa sekolah yang udah long long time time ago itu, namanya juga kanak-kanak, soal berantem atau temanan, itu hal yang biasa. Lagian, udah bilang “Gua gak mo punya teman kayak elo lagi. Di mana pun dan sampai kapan pun” tapi masih ingat-ingat, masih nanya-nanya, hehehe… dasar kanak-kanak. 
 
Dapat cerita begitu dari temannya, Jack geleng-geleng kepala. Jack yang sebetulnya rindu ama teman-teman lama dan nganggap Rudi sebagai orang yang beruntung, bisa berpendidikan maha tinggi, jadi kecewa. “Masa orang yang sekolahnya tinggi, nanyanya begitu seh?” Umumnya mah, kalo lama gak ketemu, orang akan nanya anak udah berapa, tinggal di mana, tapi ini… masak naik mobil apa yang diperhatiin.
 
Saya jadi tertohok juga. Kadang saking pengen taunya, kalo ketemu bekas teman retret dulu, saya suka lupa etika. Mulut langsung nyerocos, “Elo udah jhana ke brapa?” malahan ama yang lebih senior, saya lebih kurangajar lagi, “Elo udah Sakadagami belon?” seolah-olah saya udah di sekitar situ, padahal…. hehehe… pada gak tau aja. Mungkin karena pada gak tau, makanya saya masih bisa ‘tong kosong nyaring bunyinya’ hehehe… pe-tok!
 
(210109)

Iklan

Satu Tanggapan to “Di mana pun dan Sampai Kapan pun”

  1. alice pngen ..... said

    wew

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: