Chan Yan

………… just a simple indonesian personal interest weblog

Untung Saya Ke Seminar…

Posted by chanyan pada 2010/04/25

Oleh : Chan Yan
 
 
Minggu lalu, ketika sedang siap-siap mau pergi ke seminarnya Bhante Uttamo di JITEC Mangga Dua Square, seorang kerabat nelfon nawarin pembantu rumahtangga. Sekarang ini mau nyari pembantu susahnya minta ampun yaa. Barangkali…. masih lebih mudah nyari pacar, apalagi kalo nyarinya di B… Bar, hehehe.. Barangkali loh…
 
“Yaaa jelas aja. Si calon pacar kamu kasih hadiah ini itu, ngomongnya lemah lembut seperti rayuan pulau kelapa. Kalau pembantu? Udah makannya dijatah, siang gak boleh nonton tivi, gak boleh nyalain handphone, bangun mesti lebih pagi tidur lebih malam, digaji separoh UMR, siapa yang mau?” sergap suara nurani saya.
 
Nurani saya ini selalu saja menjadi oposisi. Suka kepo, suka tau urusan orang lain. Maunya saya sih, nurani gak usah banyak ikut campur lah dalam semua urusan saya. Kalaupun harus bersuara, yaa mbok ngomongnya yang enak didengar, tau tata krama, bijaksana, pake bahasa yang santun. Tapi itulah nurani saya, ngomongnya asal ngejeblak kayak gak makan bangku sekolahan aja. “Eh, mulut elo tuh yang mesti disekolahin, bikin orang sakit hati mulu.” protes suara nurani saya lagi.
 
Tapi karena sudah niat mau ke seminar, jadi diputuskan, liat pembantunya malaman aja sehabis seminar. “Emangnya pembantu makhluk apaan, pake di liat-liat dulu” protes si kepo lagi.
 
Di seminar, air mata saya sampai bercucuran karena terpingkal-pingkal dengar ceramah Bhante Uttamo yang super kocak itu. Saking serunya, sampe lupa nyatet. Alhasil, sekarang apa yang mau ditulis yaa, hehehe…
 
O ya, sekarang inget dikit, kata kuncinya SMART. Untuk menghadapi krisis, menurut beliau, pertama-tama harus punya SEMANGAT. Nah lo, saya serasa ditampar. Gimana tidak, selama ini setiap ketemu krisis, saya selalu berpegang pada konsep ‘anicca’.
 
Sewaktu terjungkal karena krisis, saya selalu baca mantra: anicca… anicca…. tidak kekal… tidak kekal. Pasti berlalu… pasti berlalu. Lalu saya tinggal tidur. Begitu bangun, baca mantra itu lagi. Anicca… anicca… tidak kekal… tidak kekal… Pantes aja krisis senang bener yaa ama saya.
 
Yang kedua menurut beliau, harus MAHIR. Lha… saya orangnya bosenan, belajar ini dikit, bosen. Begitu ganti belajar itu, belon juga lulus udah keburu bosen duluan. Jadi… kapan mahirnya yaa? Belajar meditasi juga sama. Baru ikut sekali metode anu, gak cocok dengan tekniknya. Ganti metode inu, gak sreg dengan gurunya. Yaa… kapan mahirnya kalo gitu. Tapi yang penting khan ‘cetana’, iya gak hehehe. Niat saya baik, mau belajar, suka berusaha, hehehe…
 
Jika belon tau letak kemahirannya dimana, perlu ANALISA. O… gak usah khawatir bhante. Kalo soal teori, saya emang jagonya. Kalau ketemu kasus, saya paling suka kasih nasihat yang pasti benar: “Belajarlah dhamma. Kalo belon bisa berbuat kebajikan, paling gak, jangan berbuat jahat, supaya hati pikiran menjadi suci.” Biasanya kalo saya keluarin jurus pamungkas ini, gak ada yang bisa lawan, hehehe… karena itu adalah kebenaran yang tak terbantahkan toh. Ayo… siapa yang berani gak setuju, angkat tangan hehe..
 
Selain itu, bhante juga menasehati supaya mempunyai RUJUKAN. Maksudnya punya referensi. Kalo saya, tau nya cuman ‘jalan tengah’. Kalo ribut sama orang lain, pilih jalan tengah aja biar aman, rujuk sama musuh, gak usah ribut-ribut, jangan protes sana sini, rukun-rukun aja sama tetangga. Tenang-tenang dan damai-damai.
 
Yang jadi kunci pemecahan, menurut bhante adalah TINDAKAN. Nah ini dia yang paling tidak saya sukai. Tindakan butuh strategi. Padahal saya paling suka dengan cita-cita, mimpi, visi dan misi yang idealistik. Sedangkan strategi selalu membawa konsekuensi. Kadang-kadang bisa memba.ha.ha.yakan kenyamanan neh. Mana ada orang waras yang mau sengsara. Soalnya saya sudah terlalu sering baca: Hidup adalah ‘dukkha’. Pandangan keliru saya, kalau ‘tidak suka-suka saya’ berarti dukkha.
 
Pulang dari seminar, saya mampir ke rumah kerabat yang dititipi pembantu oleh makelar. Sesampainya di sana… orang-orang pada heboh. Pembantu baru aja pergi kira-kira setengah jam yang lalu. Orang-orang heboh karena 2 handphone baru raib bersama lenyapnya pembantu itu. Yang satunya malah baru nyicil satu kali.
 
Menurut cerita, pembantu itu mulutnya maniezzzz sekali, udah gitu orangnya rajin, gak betah nunggu berdiam lama-lama. Bersihin ini itu, cuci piring, nyapu ngepel, rapiin kasur. Mungkin handphone nya agak jorok kaleee, jadi dibersihin juga.
 
Reaksi orang macem-macem. Yang muda yang berdarah panas, menyumpah-nyumpah keluarin isi suaka margasatwa. Yang udah uzuuuurrr, jalan aja udah mulai sulit tapi masih pinter mengucap: syukuuuuurrr… untung cuman handphone yang hilang.
 
Saya kembali teringat cerita bhante Uttamo di seminar tentang orang desa yang beli kuda betina. Kata tetangga, gak beruntung, seharusnya beli kuda jantan. Lalu suatu hari kuda betina kabur. Tuh khan, kuda betina susah dikendalikan, kata orang desa. Eh, gak taunya kuda betina pulang bawa rombongan kuda jantan liar pulang. Katanya, beruntung. Kemudian anak lelaki pak petani jatuh sewaktu jinakin kuda sehingga kakinya patah. Katanya, gak beruntung. Suatu hari datanglah maklumat raja untuk wajib militer, dan semua lelaki yang wamil dari desa itu mati di medan perang. Katanya, untung gak ikut karena kakinya cacat, jadi masih hidup.
 
ABG yang baru kehilangan handphone, nangis meraung-raung. Untung ada yang kasihan, dibeliin handphone baru.
 
Kalau saya sih: untung saya ke seminar… hehehe…
 
 
(10-03-2009)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: