Chan Yan

………… just a simple indonesian personal interest weblog

hopeng

Posted by chanyan pada 2010/04/26

oleh : Chan Yan
 
 
Kayaknya, kata hopeng berasal dari dialek hokkien, mandarinnya hao peng = teman baik. Tapi tolong jangan dibaca topeng yaaa, apalagi bopeng, maksudnya gak punya teman, bukan bopeng yg itu tuh, hihihi… sereeem. Pernah juga sih dengar ungkapan ‘hopeng ciak hopeng’, lalu waktu pacaran ada pelawak yg plesetin jadi ‘hopeng ciak darling’ huahahaha…
 
Tapi saya beruntung, mempunyai teman-teman buddhis yang bisa menjadi kalyanamitta yang baik. Gimana kurang baek? Mereka selalu menguncarkan sabbe satta bhavantu sukhitatta, semoga semua makhluk hidup berbahagia. Kalo dipikir2, gile juga yaa, mendoakan orang2 yg gak dikenal supaya berbahagia. Bukan cuman orang, bahkan semuaaaaa makhluk. Heibat khan?
 
Sedangkan saya, hehehe… punya teman aja rasanya terpaksa, napa gw harus ketemu orang2 kayak gini di kehidupan ini yaaa, hehehe…  Kalo misalnya sanggup, malahan orang-orang di kantor yang suka ngeselin saya, yg suka carmuk, yg sok wibawa, yg ngomong kagak pake otak,  mau saya eliminasi aja dah, hehehe… termasuk bos yang diktator itu. Coba kalo saya yg wawancarain waktu dia ngelamar jadi bos, hehehe…  “Makanya elo gak bakalan pernah jadi bos!” teriak suara di dalam batin saya.
 
Kalo liat2 kriterianya, sepertinya Guru Agung junjungan kita adalah seorang kalyamitta-dhamma, maksudnya yg melakukan 7 kebajikan seorang teman sejati. Maunya saya sih, kurang lebih kayak gitu deh, hehehe…  contohnya:
 
* Orang-orang selalu senang kalo ingat saya, soalnya saya orang yang gak sarkastik, yang suka menyenangkan org lain, juga sayang ama teman. Orang2 merasa kehilangan kalo sehariiii aja gak dengar berita tentang saya, di telp sana-sini “elo lagi dimana, say?”, “everything is ok with u?”, fesbuk juga rame “koq gak ada activity nya, my pren”. Gak kayak sekarang, hehehe… “Ngapain elo di sini? Dasar trouble maker.” Walah… sedih dech.
 
* Saya bisa membuat hati orang-orang merasa tentram dan damaiiii kalo bergaul dengan saya. Dari jauh aja, mereka udah hormat, segan, gak enak hati kalo mo macem2. Gak kayak sekarang ini, “Elo gak usah ikut campur dah. Merem aja.” 😦
 
* Selalu memancarkan cinta kasih dan kasih sayang, selalu membimbing orang yg gak tau menjadi bijaksana. Orang yang dekat2, belon juga dengar omongon, udah merasa tenang seimbang, gak kejam, gampang tersentuh melihat kesusahan makhluk lain. Gak kayak sekarang, sering diteriakin “Sesaaaaattt…!”
 
* Dapat diandalkan jadi teman diskusi yang baik, yg sedang kesulitan jadi terbantu, yang gak ngerti jadi paham. Gak kayak sekarang ini, “Elo mo ngajak diskusi, apa mo ngajak berantem seh?”
 
* Sabar kalo dengarin pendapat orang lain, gak bosen dan gak ngeselin. Orang yang ngajak ngomong jadi puas. Curhatnya tersalurkan. Gak kayak sekarang ini, “Bacot aja yg elo gedein. No Action Talk Only”
 
* Tau permasalahan dan mampu ngasih solusi. Orang yg dengarin jadi gak salah paham. Gak kayak sekarang, “Bertele-tele ! Ngbingungin !”
 
* Niatnya selalu bantuin orang2, bukan malah nghancurin hidup orang lain. Ngasih jalan yang gak menyesatkan. Gak kayak sekarang ini, “Jahat banget elo.”
 
 
Tapi kayaknya susah deh, bisa sempurna kayak gitu. Kalo gak salah, Guru Agung junjungan kita pernah ngasih kiat2 kpd seorang anak, siapa tuh namanya… ah iya, pemuda di Sigalovada Sutta, hehehe…
 
Misalkan kita berdiri menghadap timur, maka mata angin utara di sebelah kiri melambangkan teman. Bagaimana seharusnya kita memperlakukan teman? Gampang aja, sebagai teman, kalo lagi ingat saya, sekali-kali perlu ntraktir makan, hehehe… Kalo ngomong, ngomonginnya yang enak di dengar, jangan yg nyakitin hati, jangan nyinggung perasaan dan peranakan. Kalo melakukan sesuatu utk teman, kerjakan hal2 yang benar dengan baik. Kalo ketemu, bersikap rendah hati dan gak nyombong di depan teman, jangan kongthai (omong gede) mulu, jgn bilang “Bapak gue superman tau!”. Kalo teman ngomong, dengarin tanpa nuduh. Dan kalo teman lagi kurang lempeng, nasehatin dg tulus jujur.
 
Saya sih kadang masih suka lupa, masih suka ‘sa bodoh amat’, padahal si amat aja gak bodoh2 amir, hehehe… Masih suka nantangin hukum alam, masih suka sok ‘welas asih’ yg gak pada tempatnya. Kalo semua maunya bergaul ama teman yang baik, lalu siapa dong yg bergaul ama teman yang jahat? hehehe… “Nekat amat elo!” sergap suara dalam batin saya.
 
Bergaul dengan teman yang jahat, merupakan salah satu dari 6 sebab keruntuhan (apaya-mukha). Mengapa? Karena teman yang jahat akan mendorong ia menjadi seorang penjudi, tidak bermoral, pemabuk, penipu, perampok, atau pelanggar hukum.
 
Oleh karena itu, mempunyai teman yang baik, sama artinya dengan mempunyai harta yang menyenangkan (bhoga). Makanya bersyukurlah orang yang punya hopeng yang baik. Jangan kayak teman saya yang punya teman seperti saya. Di tinggal studi ke  Mei-Guo, darling nya di ciak ama hopeng. Salah sendiri, napa studinya ampe 21 tahun gak pulang2, ya gak? hehehe…

[pantulan 03-15-2009]

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: