Chan Yan

………… just a simple indonesian personal interest weblog

Pulau Berlindung

Posted by chanyan pada 2010/04/26

oleh : Chan Yan
 
Sabtu kemaren sambil nungguin pacar lurusin rambut, iseng-iseng saya mampir ke rumah teman yang kalo di urut-urut saya harus manggil dia sebagai Oom. Baru masuk aja saya udah liat suasana yg agak berbeda. Kalo biasanya cuman di kaca jendela yg tertempel stiker apa family gitu, sekarang gambar kesayangan dia udah berganti. Padahal kalo dulu, biar dihargai berapa jut pun dia gak bakalan mau lepas lukisan emak berdiri di punggung naga di atas kulit kambing yang digantung di tembok paling tinggi itu. Sekarang lukisan itu udah ganti. Kalo dulu, wanita bergaun putih di lukisan yg digantung di situ itu dipanggil emak kwan im. Terus terang sy gak gitu faaaham, apakah lelaki berambut gondrong berjenggot dg kedua tangan terjulur di lukisan ini sekarang harus dipanggil engkong. Koq rasanya rada-rada gimana gitu ya silsilahnya hehehe..
 
Emang udah dari dulu sih, cuman dia sendiri di rumah itu yang kalo sembahyang pake hio. Istrinya, anak-anaknya, juga cucu-cucunya, kalo berdoa dan nyanyi-nyanyian gak pake hio, sy gak gitu jelas kenapa dilarang pake hio yah? Barangkali dia orang juga gak kalah buramnya spt sy, kenapa kalo berdoa papanya harus pake hio hehehe. Intinya adalah, komunikasi di keluarga itu kurang bagus. Kenapa begitu? Nah ini ada sejarahnya nih.
 
Dulu dia pernah jaya. Sebenarnya sih gak usah ngomong ko, semua  orang dalam masa hidupnya pasti pernah jaya, hehehe…  iya yah. Perjalanan hidup seperti kurva berbentuk gunung, pasti ada puncaknya. “Kalo elo punya mah bukannya gunung, tapi gundukan.” celetuk suara dari dalem. Biarin dah, mau gunung, bukit atau cuman gundukan, yang penting ada cembungnya, meskipun dikit hehehe…
 
Nah ketika dia lagi di puncak keemasannya, badan sedang sehat-sehatnya, kantong juga sedang tebal-tebalnya. Gak tau kenapa yah, kalo kondisi sedang gagah-gagahnya seperti gitu, perasaan gampang sekali tersentuh. Melihat ada yang tertindas, langsung dibela.  Ketemu janda korban KDRT, langsung simpati. Liat orang lagi gelap, pengennya cepat-cepat ngasih mentari. Denger ada gadis yang ditinggal pacarnya, langsung pro xl. Pokoknya, kalo ngeliat ada yang kesusahan, pasti timbul perasaan kecian. Mungkin karna kecian, maka dibeliin lah apartment. Mungkin karna kecian, maka ditemanin lah. “Kecian sih gak pulang-pulang.” protes suara yang laen.
 
Singkat cerita, semuanya jadi berantakan. Orang di rumah yang pada dasarnya bertentangan, semakin antipati, semakin menjauh. Istrinya yang tadinya bertentangan dg dia karena berlawanan jenis, dia seorang laki-laki sedangkan istrinya seorang perempuan, jadi bertentangan khan hehehe. Mungkin gara-gara merasa dikhianati, maka semuanya tampil terbalik. Kalo suaminya berdoa pake hio, dia gak pake. Kalo suaminya kencing berdiri, dia gak mau begitu. “Kalo ini mah dari sononya ko” hehehe ada yang protes.
 
Belakangan ini setelah pasang ring di jantung, ada temannya yang kecian ngeliat kondisi dia. Beda dengan saya yg tiap datang cuman bisa bilang : “kecian… kecian…”, temannya langsung kasih fasilitas, motor buat operasional sembahyang ke mall. Beda bener ya sama saya yg kalo orang mau minjam motor buat sembahyang, saya malah suruh dia jalan kaki aja, sayang kalo motornya rusak karna jalanannya berlobang-lobang hehehe.
 
Karna susah baca tulisan di kitab suci yg sebenarnya udah diusahakan ngasih yg cetakan tulisannya gede-gede, dia juga dikasih all-in hape canggih yg bisa langsung cari pasal dan ayat-ayat cinta. Beda bener ya sama saya yg kalo koordinir sumbangan malah saya yg jadi terduga selewengin dana buat beli hape pribadi hehehe. Anaknya juga dijamin sekolahnya, gak pusing tujuh keliling lagi waktu bayaran sekolah. Lalu anaknya yang lain langsung dapat kerjaan setelah dia datang satu kali sembahyang ke mall kongkouw-kongkouw dengan umat di situ.

Dia sebenarnya agak risih cerita soal duit-duit kecil begitu. Tapi karena sy hampir hapal setiap barang di rumah dia, jadi kalo ada yg beda dikit aja dari biasanya, mo gak mo sy jadi curious. “Dasar kepo, mo tau aja urusan orang.” sergap suara dari dalem.
 
Mungkin dulu dia gak bakalan pernah nyangka bisa sampe jadi begini. Waktu gagal jantung aja kalo bukan karna dibawa paksa oleh anaknya ke rumah sakit, dia gak mo ke dokter. Lha dia merasa sehat koq, seumur-umur gak pernah ke dokter. kamaren malamnya aja masih makan sop kambing. Badan masih kenceng. Tiap malam masih duduk latihan chi. Hawa di dalam bisa diatur-atur ama dia,  diputar-putar semau-maunya, yin vs yang, yang vs yin. Sayangnya dia belon ngerti soal samatha ato vipassana. Kalo ngerti mungkin bisa dibikin samatha vs vipassana kale hehehe.  Kalo diajak berantem, dikeroyok 6 orang aja masih sanggup koq. Asal keenam-enamnya diikat dulu hehehe.
 
Waktu usaha sedang lancar-lancarnya, duit tuh seperti gak ada nomer serie nya. Hampir tiap malam buka meja. Table nya juga special. Serame apapun juga, kalo dia yg mau, pasti ada. Gambarannya kira-kira kayak Ayin lah, kantor buat LP aja bisa disulap jadi kamar tahanan. Kalo booking cewe, waduuuh, yang model gimana juga bisa, yang penting sawerannya. Mau yg casingnya mirip Nike Ardilla. Ada. Waktu itu lagi top-top nya. Mungkin org mikirmikirmikir seribu kali kale yah kalo sekarang ditawarin yg asli hehehe.. 
 
Dari pengalaman interview dia, semua cewekcewek itu, ada yg menyebutnya PSK, mau yang casingnya seperti artis ato bukan, semuanya sama, nasibnya gak bagus. Gak ada tuh, yang jadi PSK karena cita-cita. Atau berprofesi jadi PSK karena napsunya gede buat penyaluran. Gak ada yg begitu. Semuanya karena terpaksa, soal ekonomi, cari duit, entah buat bertahan hidup, buat orangtua, ato buat bekal hidup enak.  Maka dia tergugah menolong cewekcewek itu. Herannya kalo emang dia berjiwa  sosial kenapa dia gak nolong yg neneknenek terlantar ato yg di panti jompo yah? wo bu ze dao. Tentu aja waktu itu dia dianggap kayak bodhisatva ato malaikat ato apalah namanya. Pokoknya yang bermurah ati. Udah gitu, duitnya buaanyak, buku tabungannya aja berbundel-bundel, kalo misalnya dikiloin, bisabisa abangnya basah kuyub nimbanginnya. Jadi kelakuannya gak ada yg protes, semuanya hepihepi aja. Duit duitnya dia, bukan dari si ina ato si inu. Gak ada tuh yg minta tanggung renteng ato tanggung tokcer ato tanggung apalah.
 
Kalo denger dia cerita soal tempat begituan, koq sy tiba-tiba ingat setaonan lalu yah waktu survei ke RESTORAN buddha bar ama siapa yah hehehe… huahahaha, jadi pengen ketawa. Dimanamana yang namanya restoran, semua orang boleh masuk buat makan asal bayar. Masa saya kena cekal, gak boleh masuk gara-gara pake sandal kulit. 3 teman yg laennya boleh terus kalo mau. Padahal sandalnya udah ketutup ama celana panjang loh. Hebatnya lagi, tempat remang-remang gitu bisa yah securitynya ngeliat ampe ke bawahbawah. “Mata elo yg sutur, restoran mewah gitu dibilang remang-remang.” protes suara dari dalem. Jangan-jangan matanya ada softlense laser yg khusus buat ngeliat gelap kale hehehe.. Tentu aja sy protes, teman yg ikut bareng sy juga pake sandal, ada yang pake celana pendek malah. Koq mereka boleh masuk, sy sendiri gak boleh? Oo… kalo dia mah wanita, pake makin pendek makin indah. Alamaaaak, baru tau ada restoran muaaaaahal yg kayak gene. Jangan-jangan gak pake lebih… hehehe.  Kayaknya dari cerita orangorang yang makan di Ah Yat ato Dragon City ato dimana, kayaknya gak ada deh pengalaman ekslusive kayak sy gitu yah.
 
“Abis, mesti gimana lagi?” tanyanya sambil menatap lukisan itu dg pandangan kosong. Saya gak bisa jawab. Sy cuman bisa ikut memandang lukisan itu, berlagak seperti orang bijak, mencoba melihat dari sudut pandang dia. Barangkali dia cari aman. Barangkali dengan begitu, dosa-dosanya bisa dimaafin istri dan anak-anaknya. Barangkali dg begini, keluarganya gak terpecah-pecah lagi.
 
Saya coba ngaca ke dalam. Ternyata gak lebih hebat. Foto orang yang gak kenal, boroboro tau jelas siapa dia, apalagi asal muasalnya, saya bingkai dengan rapi, pajang di dinding yang strategis. Semua orang yg lalu lalang depan rumah bisa lihat dengan jelas. Yang penting baju seragam ama kumis melintang kayak pak raden. Wajahnya dikenal atau gak, gak penting. Semakin serem tampangnya semakin bagus. Makin lebat kumisnya, makin dicari, harga fotonya makin mahal. Seolah foto pajangan itu ada kw-1, ada yg kw-2 hehehe. Pangkatnya apa gak penting, yang penting bisa bikin kederrr. Foto engkong buyut kena gusur, gak tau masih di laci atau udah dibawa banjir. Waktu itu belon ada sejarahnya, seorang bintang tiga di mabes lapor ke polda karena keluarganya dapat ancaman. Bayangin, seorang bintang tiga di mabes yg masih aktif loh. Lalu apa hebatnya yah org sipil yg katanya tiap hari mondar mandir ke polda? Perasaan mirip deh ama saya waktu kecil. Kalo ribut dg teman, ngancamnya gini: gw bilangin bapak gw lu, om gw hansip engkong gw kapiten, tau. Lalu dibalas ama lawan yg gak mo kalah: gw juga bisa bilangin emak gw, tante gw preman nenek gw bertatto, tau. hehehe…
 
Kemaren-kemaren sy masih suka membeo. Sy suka comot kata-kata dari orang yang sy kagumi. Agama adalah soal selera. Barangkali kata-kata itu gak salah. Yang salah adalah kondisinya. Kenapa mesti sampai sedemikian terpuruk. Ketika perut masih kenyang, kenapa gak sedia bekal buat lapar nanti. “Kalo ngomong sih gampang, semua org juga tau harus sedia payung sebelon ujan.” sergap suara dari dalem. Tapi paling gak, dari kejadian ini sy jadi tau, ada sebagian orang yang memilih bukan karena soal selera, tapi karena tekanan hidup. Kalo udah gitu, terus terang sy nanar. Sy gak tau apakah bisa disamakan, org yg karena tekanan hidup dan dpt iming-iming fasilitas, bukan karna isi ajarannya, lalu pindah ajaran, dengan, org yg karena tekanan hidup lalu jadi psk. Sy gak tau. Mudahmudahan gak bisa disamakan.

[pantulan 13-03-2010]

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: