Chan Yan

………… just a simple indonesian personal interest weblog

Sakit Mental

Posted by chanyan pada 2010/04/26

oleh : Chan Yan
 
Apakah saya sakit mental? Nah, ini dia pertanyaan yang suangaaaat sangat saya tidak suka. Gak gitu jelas juga sih, kalo misalnya ada 2 opsi, saya mendingan milih yang mana yah, opsi A: sakit mental atau opsi C: sakit fisik? Ataukah gabungan keduanya, A+C ? hehehe… jadi pengen ketawa kalo ingat nonton opsi-opsian di dpr. Tapi kayaknya masih lebih keren kalo nanyanya kayak gini ni : Apakah gigi saya masih sakit?
 
Di opsi A,  kalo ternyata jawabannya: Ya, maka cilakalah saya. Habislah kredibilitas saya. Sia-sia saja hidup ini. Apa artinya bersusah payah dalam perjuangan hidup selama ini? Keluarga akan menjauh sebisa mungkin, kalo bisa malah gak ngaku sodara. Rasanya belon pernah ada sejarahnya yg ngomong misalnya kayak gini: Nih liat dong foto sodara saya, dia itu tuh sakit mental loh, parahnya top bener, bisa ngamuk-ngamuk gak ada juntrungannya, boleh diadu dah kalo soal caci-maki, seng ada lawan. Bangga bener keluarga kami. Sodara siapa dulu dong!
 
Berlainan dg opsi A, di opsi C lebih enak. Kalo gayanya cukup meyakinkan, pipi bisa dielus-elus sama pacar, ngomongnya lemah lembut, “Masih sakit gak yang”. Belon pernah ada sejarahnya org sakit gigi dibentak-bentak khan? Kalo ada, berarti nekat hehehe… Makan bubur pun disuapin. Kalo kepanasan, dikipas-kipas. Bikinin appoinment, diantarin ke dokter. Teman-teman buanyak yg datang mbesuk. Kalo kurang mampu, syukur-syukur ada relawan yang siap banting tulang ngumpulin sumbangan.
 
Gak jauh dari rumah, ada satu tetangga yg gitu deh, kalo ngajak ngomong, keliatannya serius, tapi setelah kita ladenin, kadang nyambung kadang putus. Gak tau gara-gara sinyal kurang kuat atau apa. Dari sepotong cerita sana sini, rupanya doi dulu kerjanya jadi kepala gudang. Doi yg biayain sekolah adik-adiknya. Sampai suatu hari jatuh dari motor, kepalanya kebentur trotoar. Rumah di kota dijual, uangnya buat beli rumah di desa, maka jadilah dia tetangga saya.
 
Kalo disebut gila, mungkin kurang tepat. Kelainan jiwa juga rasanya kurang pas. Tapi kayaknya ada something wrong yg sayangnya saya tidak tau apa dan bagaimana cara mengatakannya. “Emangnya elo sendiri punya something right?” celetuk suara dari dalem. Tanpa sadar, saya mulai ingat-ingat kelakuan dia dan saya. Semakin ditimbang-timbang, saya semakin terkaget-kaget. Kenapa perbedaannya gak buanyak-banyak amat yah? Perbedaan yang jelas mencolok, penampilan fisik doi yg tidak rapi & harum. Yg lainnya … sepertinya bebeti, beda-beda tipissss. Saya juga sering not in the mood, kalo lagi mau marah, yah gitu deh, kadang juga ngomong yg gak pantas. Pikiran pun gak jernih-jernih amat, kalo sinyalnya bagus, konsennya agak lama, tapi kalo banyak pikiran, juga sering ngelantur. Contohnya diatas, masak ada opsi gabungan A+C hehehe…
 
Rasanya saya pernah denger deh, entah dari siapa ya, yang katanya latihan memperhatikan nafas, bisa meningkatkan konsentrasi. Oooo… ternyata ada artikelnya ni. Tulisan ini bukan bermaksud mengumpulkan sumbangan, tapi anggap aja bantu promosi hehehe…
 
Artikel yg bagus berjudul : “Nafas, Sarana Terapi Penyakit Mental” oleh: Bhikkhu Suhadhayo bisa dibaca di WARTA DHARMA RATNA No.29 Edisi khusus Magha Puja 2553 BE/2010. Saya sih dikirimin gratis. Coba deh Telp. ke 021 5437 0275;  website: http://www.dharmaratna.com
 
(06 Mar 2010)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: